wellcome

Hi5 Layouts

Saturday, 19 March 2011

Khasiat Daun Kumis Kucing

Kumis kucing (Orthosiphon Spicatus BBS) berbentuk semak, batangnya basah, tingginya bisa mencapai 1,5 meter itu. Bisa tumbuh di tempat yang kering maupun basah pada ketinggian 700 meter di atas permukaan laut, tanaman ini memiliki daun berbentuk telur taji, tepi daunnya bergerigi kasar. Bunganya mengeluarkan benang sari dan putik berwarna putih atau ungu. 
Selain dikenal dengan nama Kumis Kucing, tanaman ini juga ada yang menyebutnya dengan nama , giri-giri marah, kidney tea plants, java tea, Kumis kucing, Mamang besar (Indonesia); Kutun, mamam, bunga  laba-laba (Jawa); Mao Xu Cao (Cina). Remujung (Jawa), songot koceng (Madura), remukjung, kumis ucing (Sunda), sesalaseyan, Orthosiphon stamineus, sinonim orthosiphon aristatus (Latin), Cat’s whiskers (Inggris), javaten, India kidney tea (Inggris), balbas-pusa, kabling gubat(Tagalog), mao xu cao (China).
Daun tunggal, bundar telur lonjong, lanset atau belah ketupat, berbulu halus, pinggir bergerigi kasar tak teratur, kedua permukaan berbintik-bintik karena ada kelenjar minyak atsiri.
Bunga berupa tandan yang keluar di ujung cabang, wama ungu pucat atau putih (ada yang warna biru dan putih), benang sari lebih panjang dari tabung bunga. Buah geluk wama coklat gelap. Tumbuah di dataran rendah dan daerah ketinggian sedang.

Syarat Tumbuh Kumis Kucing :

a.Iklim :Ketinggian tempat : 500 m - 900 m di atas permukaan laut .Curah hujan tahunan : 3000 mm/tahun.Bulan basah (diatas 100 mm/bulan) : 7 bulan - 9 bulan.Bulan kering (dibawah 60 mm/bulan) : 3 bulan - 5 bulan.Suhu udara : 280C - 340C.Kelembapan : sedang. Penyinaran : tinggi

b. Tanah :Jenis : andosol, latosl.Tekstrur : lempung berpasir. Drainase : baik.Kedalaman air tanah : diatas 70 cm dari permukaan tanah.Kedalaman perakaran: 30 cm - 60 cm dari permukaan tanah.Kemasaman (pH) : 5 – 7. Kesuburan : sedang - tinggi
Pada umumnya tanaman kumis kucing diperbanyak dengan stek batang atau stek cabang. Pilih batang atau cabang yang tidak terlalu tua, lalu dipotong menjadi stek-stek berukuran panjang 15 cm - 25 cm atau beruas sekitar 2 buku – 3 buku.
Stek bibit bisa ditanam langsung di kebun sedalam 5 cm, kemudian padatkan tanah di sekitar pangkal stek, dengan jarak tanam 30 cm x 30 cm, 40 cm x 40 cm, 40 cm x 50 cm dan 60 cm x 60 cm

Senyawa aktif:
Ada 2 jenis kumis kucing yang dikenal: Orthosiphon stamineus ungu yang berbunga ungu dan Orthosiphon stamineus putih. sifat kimiawi dan efek farmakologis : Manis sedikit pahit, sejuk. Kandungan senyawa kimia di dalamnya adalah: Orthosiphon glikosida saponin, polifenol, flavonoi, sapofonin, myoinositol,  minyak asiri, dan garam kalium. Orthosipon glikosida adalah senyawa khusus yang memiliki daya diuretik (peluruh air seni) dan sedikit antiinflamasi. Dalam klorofil daun kumis kucing terdapat sedikit zat besi, jumlahnya tidak banyak dan sifatnya mudah menguap jika terkena sinar matahari langsung. 

Daunnya mengandung kadar kalium (boorsma) yang cukup tinggi. Ia juga mengandung glikosida orthosiphonin yang berkhasiat untuk melarutkan asam urat, fosfat dan oksalat dari tubuh.
Pemanfaatan dari kumis kucing ada pada seluruh tumbuhan, basah atau kering (dianginkan dahulu, lalu dijemur di panas matahari).

Adapun kegunaannya bisa untuk mengobati jenis penyakit

Di Eropa, kumis kucing dipakai sejak abad ke-19 sebagai obat kencing . Penduduk Jawa telah lama mengenal tanaman ini .

Bisa digunakan untuk mengobati sejumlah penyakit yaitu Memperlancar pengeluaran air kemih (diuretik), rematik, Batuk, Masuk angin, sembelit, sakit pinggang,anti radang,  radang ginjal, Batu ginjal, kencing manis, Albumiria, syphilis, Hipertensi, infeksi ginjal akut dan kronis, rematik, tekanan darah tinggi, kencing manis, kencing batu serta infeksi kandung kemih, menghilangkan panas dan lembab, Infeksi ginjal (Acute dan chronic nephritis), Infeksi kandung kemih (Cystitis).Encok (Gout arthritis). Nyeri sendi, kencing berdarah, asam urat, kencing manis.

Pemakaian kumis kucing adalah : 30 - 60 gr. (kering) atau 90 - 120 gr (basah) direbus, atau yang kering/basah diseduh sebagai  teh.

Berikut ini ramuan dari kumis kucing sebagai obat :

1.Peluruh kencing
Daun kumis kucing segar sebanyak 1/4 genggam direbus dalam 1 gelas air. Didihkan hingga tersisa 1/2 gelas. Angkat, dinginkan, lalu saring. Diminum 2 kali sehari dan tiap kali minum 1/2 gelas.

2. Infeksi saluran kencing, sering kencing sedikit-sedikit (anyang-anyangan)
Cara I : ambil daun Kumis Kucing, Meniran, dan akar Alang-alang masing-masing 30 gram.  Ketiga bahan tersebut dicuci sampai bersih, dipotong-potong seperlunya lalu direbus dalam tiga gelas air.  Biarkan sampai mendidih, hingga hanya tersisa setengah dari volume awal.  Minum air ramuan tersebut sebanyak setengah gelas, dengan frekuensi tiga kali sehari. 

Cara II :
Herba segar daun kumis kucing, meniran dan alang-alang masing-masing 30 gram dicuci sampai bersih. Bahan-bahan tersebut dipotong-potong lalu direbus dalam 3 gelas air hingga tinggal tersisa setengahnya. Setelah dingin lalu disaring kemudian diminum masing-masing setengah gelas sebanyak 3 kali sehari.

3.  Rematik : Sesendok kecil daun kumis kucing yang dilumatkan, 1 sendok makan daun meniran yang sudah dilumatkan juga, direbus dengan segelas air sampai airnya tinggal 3/4. Saring. Lalu diminum.

4. Untuk mengobati penyakit infeksi ginjal dan hipertensi (tekanan darah tinggi)
Caranya :
Cuci 30 gram herba segar kumis kucing, herba daun sendok dan rumput lidah ular. Rebus di dalam 3 gelas air sampai hanya tersisa satu gelas. Setelah dingin, saring airnya lalu diminum setengah gelas sebanyak dua kali sehari.

5. Untuk mengobati kencing batu
Caranya :
90 gram herba kumis kucing dicuci bersih lalu direbus dalam satu liter air hingga mendidih dan tersisa 750 cc. Setelah dingin, diminum sebanyak tiga kali sehari masing-masing sepertiga bagian. Minumlah ramuan ini hingga penyakitnya sembuh.

6. Gangguan  Batu ginjal :
Cara I: 25 g daun kumis kucing, 25 g daun ngokilo, 25 g daun meniran dengan akarnya, 25 g daun keji beling, dicuci. Rebus dengan 4 gelas air sampai mendidih. Minum semua air rebusan itu dalam sehari. 

Cara II: 3 genggam daun kumis kucing, 5 helai daun keji beling dicuci, rebus dengan 2 gelas air. Minum airnya 2x sehari, pagi dan sore, selama 10 hari. Sesudah 10 hari, ganti dengan air rebusan jagung muda, 1 x sehari. Hindari makan daging kambing, durian serta makanan pedas.

Cara III : Bahan:
11 lembar Daun kumis kucing
5 biji Kencur yang sudah tua
1 jari tangan Jahe merah
1/4 gelas Beras/direndam dulu selama 3 jam

Cara membuat:
Semua bahan dicuci sampai bersih, lalu direbus bersamaan dengan 3 gelas air hingga tersisa 2 gelas. Angkat dan saring. Ramuan ini diminum 3 kali sehari masing-masing 1/2 gelas sesudah makan. Jika setelah 1 minggu ada perubahan membaik, teruskan lagi selama 1 minggu. Selama mengikuti terapi pengobatan penderita gangguan ginjal harus berpantang kopi, teh kental, makanan berlemak dan bersantan, dan mengurangi garam.


7. Stabilkan gula darah
Bahan:
11 lembar Daun kumis kucing segar
11 lembar Daun sambiloto segar
3 jari tangan Kulit pohon pule
17 lembar Daun pegagan

Cara membuat:
Cuci semua bahan, lalu rebus dalam 5 gelas air hingga tersisa 4 gelas. Angkat lalu saring. Minum 3 kali sehari 2/3 gelas sesudah makan. Lakukan selama 3 minggu. Cek kadar gula darah, jika sudah stabil dosis bisa diturunkan menjadi 2 kali sehari.


8.Nyeri buang air seni :
Cara I: Seduh dan minum sejumput daun kumis kucing yang dikeringkan seperti teh, boleh juga kalau diberi gula aren.
Cara II: 1 sendok daun kumis kucing yang dilumatkan, 7 batang meniran, rebus dengan dua gelas air sampai air tinggal setengah. Minum air rebusan itu sebanyak 3x sehari.


9. Radang ginjal : 40 helai bunga dan daun kumis kucing, 3 belimbing wuluh tua dicuci, dihaluskan. Seduh dengan 2 gelas air. Minum 3x sehari. Lakukan selama 1 minggu.


10. Sakit pinggang : 7 helai daun dan 2 potong akar kumis kucing dicuci. Rebus dengan 1 gelas air. Biarkan satu malam, baru diminum.

11. Masuk angin : 1 sendok daun kumis kucing dan direbus dengan segelas air sampai air tinggal setengah. Diminum sekaligus.

12. Demam : 100 g akar kumis kucing dicuci, rebus dengan 3 gelas air. Setelah mendidih, saring, dan ambil airnya. Minum air rebusan ini 1 gelas sehari.

13. Nephritis, edema (bengkak)
Kumis kucing 30 gr, daun urat 30 gr, rumput  lidah ular 30 gr, semuanya direbus.

Rasakan manfaatnya.
(Dari berbagai sumber )

telah dibaca

2 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...